Halaman

Ahad, 18 Mac 2012

SEJARAH SUKU KAUM KADAZAN-DUSUN DI SABAH

Kaum Kadazan-Dusun merupakan nama kaum bumiputera asli yang terbesar di Sabah. Salah satu teori mengatakan kaum ini asalnya dari suku Bunun di Taiwan. Kaum etnik Kadazan-Dusun ini menggunakan pelbagai bahasa dan dialek dengan pelbagai kebudayaan dan adat resam tradisional. Terdapat 27 suku kaum di dalamnya. Antaranya ialah Dusun Liwan, Dusun Tindal, Dusun Pahu, Dusun Lotud, Bagahak, Dusun Labuk, Dusun Kimaragang, Tagahas, Tangara, Dusun, Rungus, Orang Sungai, Kuijau, Tambanuo, dan sebagainya.
Pada mulanya Tun Fuad Stephens, Huguan Siou (Pemimpin Agung) pertama Kadazan, mencadangkan istilah Kadazan digunakan bagi menyatukan 14 suku kaum yang berkongsi kumpulan bahasa bagi memberikan mereka suara yang lebih besar. Ini dipersetujui oleh ramai, tetapi sesetengah orang Dusun mahukan atonomi lebih besar, dengan itu istilah Kadazan-Dusun dipilih sebagai tolak-ansur.
Kumpulan etnik yang terbesar adalah suku kaum Dusun yang merupakan satu pertiga dari penduduk Sabah. Suku kaum Dusun yang tinggal di pantai barat seperti Penampang, Papar, Tuaran, Kiulu, Tamparuli, Tenghilan, Kota Belud dan juga di lembah bukit di Ranau, Tambunan, dan Keningau adalah petani tradisi yang menanam padi sawah dan huma. Sesetengah dari mereka memburu serta menangkap ikan sungai. Mereka kebanyakan bertempat di sekelilingi kawasan lembah pantai barat dan kawasan pendalaman.
Lazimnya masyarakat daripada subetnik yang disebut di atas adalah berasal (mendiami) daripada kawasan-kawasan (daerah) tertentu umpamanya Kimaragang di daerah Kota Marudu, Lotud di daerah Tuaran, Orang Sungai di daerah Kinabatangan, Sugut, Paitan dan Pitas. Kebanyakan orang Kadazan-Dusun menganuti agama Kristian. Bagi Orang Sungai yang tinggal di daerah Pitas, mereka menganut agama Islam manakala daerah-daerah lain seperti Kinabatangan (Tongod) dan Paitan, Orang Sungai beragama Islam dan Kristian. Masyarakat Lotud (Suang Lotud) turut mendiami kawasan Pantai Barat Selatan negeri Sabah terutamanya Tuaran, Tamparuli, Telipok dan dan sedikit di Kota Belud (Tempasuk). Mereka hidup secara kolektif dengan mendiami rumah panjang yang mengumpulkan beberapa keluarga, iaitu antara 150 - 200 orang. Walau bagaimanapun, pada masa kini, rumah panjang jarang dilihat dalam etnik ini. Kebanyakannya telah mengalami pembangunan fizikal dan mental.
Istilah Kadazan-Dusun ini wujud dari hasil penggabungan etnik Kadazan dan Dusun serta beberapa etnik kecil lain. Penggabungan ini adalah akibat pertelingkahan politik. Lagipun, perbezaan antara kaum Kadazan dan Dusun tidaklah begitu berbeza dan kasar.Beza antara bahasa Kadazan dan Dusun ialah seperti bahasa Malaysia dan bahasa Indonesia.

94 ulasan:

  1. Kongsikan pada rakan-rakan jika artikel dalam blog ini memberi manafaat....

    BalasPadam
    Balasan
    1. satu info yg baik.....tq

      Padam
  2. MANA ADA ASAL TAIWAM.....tipu saja

    BalasPadam
  3. Boleh percayakah ni artikel semua?

    BalasPadam
  4. Kadazandusun was born in sabah. Kdm peribumi sabah

    BalasPadam
    Balasan
    1. eh kadazan @ dogok? org asli sabah?

      Padam
  5. tuhan ciptakan kdm terus hinggap di sabah ka? bodoh punya orang. lain kali belajar la sejarah teori penghijrahan manusia

    BalasPadam
    Balasan
    1. ko la bodoh..xda budi bahasa..ntah ank siapa la ni..

      Padam
    2. Borneo ni kan pulau..mustahil la tiba2 jak ada org muncul d pulau ni tanpa penghijrahan..rasanya tiada satu bangsa pun d sabah ni yg layak di sebut pribumi, suma pun pasti dtg dari tmpat2 tertentu..even orang utan skalipun mgkin di bwa ke pulau ni hehe..

      Padam
    3. hoiiii ko lh bodoh,ko bca skit sejarah dusun lain kali.....SABAH is dusun inside ....

      Padam
    4. wawawwa org ni memang penkaji teori penghijrahan manusia yg hebat aku suka lah teori pling hebat mcm ni.dia telah membuat teori bapa dia iaitu ,TUHAN CIPTAKAN KDM TERUS HINGGAP DI SABAH, ini btul2 luar biasa.tpi syg org ni mgkin menghidap penyakit sndrom teori tpi kta kna trima hakikat klu x mna kta mahu simpan mnusia mcm ni yg telah mengangkat teori sabah di persada antarabangsa.tpi kita nantikan teori terbaru iaitu vs EVEN ORG UTAN.sama2 kta ntikanya.

      Padam
  6. Balasan
    1. bukan lah syg... sungai is river and dusun is fruit garden.

      Padam
    2. the best reply bro :P haha so epic nii

      Padam
  7. xtau,jan ckp komen..tnya pd yg tau..

    BalasPadam
    Balasan
    1. kta tnya sma pejuang islam tu la...gombulak tu apa pun dia tau tu

      Padam
  8. dusun bkn dr kaum Mongolia ka pla?

    BalasPadam
  9. Kadazan dusun murut sungai(KDMS) bukan berasal dari mana-mana bahagian lain seperti yg didakwah dari negara china. Walaupun ditemui org kita yg melancung ke china ada org berpakaian seperti org kdms di sana, namun kenapa bahasanya tidak sama. Kenapa tidak ada bahasa dusun di china, kenapa tidak ada bahasa sungai di china? Hanya baju yg sama dan peralatan lain yg sama. Ternyata nenek moyang org kdms memang suda wujud sejak awal lagi, kemudian org2 cina dtng ke borneo utara membawa budaya mereka. Mereka membawa pakaian dan mengajar nenek moyang org kdms cara berpakaian, sbb itulah cara berpakaian kita sama.
    Di gua agob batu tulug, terletak di Kg. Batu Putih, dekat dgn jambatan kinabatangan, terdpt byk keranda org cina. keranda ini terdpt persamaannya dgn keranda yg terdpt di beberapa bahagian di negara china, org2 cina ini dipercayai masuk melalui sungai kinabatangan sejak tahun 1600 lagi. Disini juga nenek moyang org sungai yg pada masa itu masi pagan belajar cara2 org cina menyimpan mayat dlm keranda yg ditebuk drp kayu dan disimpan di dlm gua. Sebab itulah jika ada gua sepanjang sungai kinabatangan, sepanjang sungai segama, hinggalah batu rung di tingkayu dan gua madai di kunak. Dimana saja terdpt penempatan org2 sungai pada zaman silam ada keranda2 yg sama bentuknya tersimpan di dlm gua. Hari ini hanya suku sungai segama sahaja yg masih menggunakan keranda sedemikian dan menyimpannya di dlm gua.
    Rumusannya, kdms bukan berasal dari negara china, nenek moyang kdms memang penduduk awal bumi borneo utara ini, hanya budaya cina sahaja yg diajar oleh pendatang2 awal cina pada masa itu,pendatang2 cina ini kemudiannya dipercayai berkahwin dgn penduduk tempatan dan terus menetap disini. Oleh kerana bilangan mereka tidak ramai mungkin sebab itulah bahasa mereka tidak dpt ubah,terpaksa pula bertutur bahasa kdms, dan bahasa kdms la pula terus dituturkan hingga ke hari ini. Johari Yunus.

    BalasPadam
  10. Terdapat juga penemuan org dusun di Kalimantan Timur, Indonesia. Cara hidup, berpakaian dan bahasa hampir sama. Ini ada kemungkinannya bangsa dusun ini berasal dari sana, kerana mereka masih berada di tanah besar borneo yg sama. Sifat hidup berpindah rendah pada waktu itu, berhijrah mencari penempatan baru hinggalah ke borneo utara.
    Sekiranya org dusun ini berasal dari china, kenapa dia tidak tersinggah di Philipine sewaktu pelayarannya. Pulau Philipine lagi dekat dgn Taiwan. Tidak ada pula org dusun di Philipine.
    Ternyata Bangsa Dusun ini memang etnik asal Pulau Bornea, seperti Bangsa Dayak dan Iban di Sarawak. 'I love Borneo People'

    BalasPadam
  11. bodoh punya dusun,bumi putra sabah konon wkwkwkwkwkwkwkwkwk....keturunan kalimantan wkwkwkwkkwkwkw.....indooo....tuuu....hahhahahah

    BalasPadam
    Balasan
    1. Palui la ko situ pejuang islam konon... Bikin malu islam ada la.. Jangan pandai2 letak nama pejuang islam kalau hati syaitan bodoh!!!

      Padam
    2. pukina ko!! enakkk aja kow letak nama pejuang islam hati macam syatan iblis

      Padam
    3. Wakakakaka Pejuang Islam = Pejuang babi..babi..babi....ngok ngok hahahahahahahhahaha

      Padam
    4. ni lagi satu bongok..perasan la tu bumiputera..sendiri datang dari indoo nak ngaku org semenanjung..semenanjung tu org asli saja bumiputera..org melayu pun pendatang juga wakakakakakaka tak layak digelar bumiputera wakakakakaka sedar la noob

      Padam
    5. oi lancau pejuang islam .....pejuang ilmu hitam,penyamun,penceroboh,penganas sulu ble la bro...apa pula pejuang islam menyemak ja.

      Padam
    6. Ni lai ni banyak pilak, bugis asing,
      sulu, yang mengaku mereka sebagai bangsa Iban, tida apa nnti ada juga pemimpin masa depan yg akan pimpin ni sabah n sarawak.. antar kamu semua balik pigi polipin.. Amen hahahaha

      Padam
  12. pejuang islam konon..kalau kau mati pun ke tanah juga.. basug!!!

    BalasPadam
    Balasan
    1. Tanpa Nama ney org KDMS ka. .
      saya org dusun kimaragang

      Padam
  13. senang cerita kita check DNA ja la...KDM or Bugis Bumiputera???

    BalasPadam
  14. belum apa2 lg dorg suda berani menafikan hak pribumi sabah sbg Bumiputera....kalo boleh jgn kasi chan bangsa Bugis ni memimpin sabah habis jahanam sabah dibuatnya nnt satu sulawesi dorg angkut kerabat2 dorg dtg tinggal sabah...hakhakhak...

    BalasPadam
  15. kopisanangan kumaa toinsanan tobpinai ku ngawi... saya dusun dari kundasang... mengikut maklumat yg sya kumpul, kaum bumiputra khususnya dusun sebenarnya berasal daripada kumpulan ketiga yg pertama sekali menetap di benua asia (asia timur dan tenggara) .. klu kita p cek dna, pasti kebanyakan org kita ni mewarisi DNA HAPLOGROUP O.. golongan ini adalah majoriti yg terdapat di asia skrg.. tu la sebab kita ada mirip dgn cina.. kita bukan cina, cuma kita mempunyai sifat gen yg sama dgn dorg.. kebanyakan dna dusun adalah O3, maksudnya kita sudah mngalami mutasi dari sifat dna O yg asal.. semua ini berlaku disebabkan keadaan iklim dan cuaca tempat yang kita tinggal dalam masa yang lama... dengan mengkaji dna, kita blh tahu asal usul jalur keturunan manusia... so, klu ikut kajian, pada zaman dahulu manusia berpecah dari timur tengah berhijrah ke tempat lain.. zaman (angaran 11,000 tahun yg lalu) jumlah ais yg besar masih meliputi sebahagian besar permukaan bumi ( ICE AGE), so, daratan masih luas ketika itu,. kdaan sbgitu memudahkan lagi manusia berhijrah dr 1 tmpat ke tmpat yg lain... so ringkas cerita la, kumpulan nenek moyang kita haplogroup O dulu berhijrah ke selatan cina, dan dari sana ada yg akhirnya menuju ke utara dan selatan , kwasan indochina seterunya ke tanah melayu dan borneo.. so, apabila ais beransur cair, golongan yg lain berhijrah ke utara melalui philipine ke taiwan dan terus ke jepun dan yg lebih jauh lagi di benua amerika menerusi alaska yg mac terhubung dgn benua asia pd masa tu dgn ais.. tu la kenapa org red indian amerika tu mirip org asia.. selama penghijraan tersebut, sebahagian dari mereka menetap di sepanjang tempat yg pernah mereka lalui... disebabkan ais mencair, hubungan kita dengan manusia terpisah dengan lautan hasil dari ais mencair... adui.. sorry la panjang cerita.. so, kesimpulan dia kita semua ni dulu beasal dari keluargayg sma.. cuma keadaan GEOGRAFI mempengaruhi cara hidup msrkat kita dulu... jadi sya mengajak anda semua untuk banyakkan mengkaji bahan2 ilmiah hasil dari peyelidikan yg tepat .. bukan pendapat atau andaian yg tidak berasas ... bykkan mengambil sumber dari hasil penylidikan sains,geografi, dan macam2 lagi la, termasuk buku2 agama juga turut byk membantu... kamu juga bleh tgok rancngan sains dan teknologi, sejarah di ASTRO... ok la, sya sudah spikan, jadi yg lain serah sama kamu mo percaya atu tidak... paling bagus, p belajar tentang DNA!! atau kamu p test sendiri DNA kamu di mana2 pusat dna yg ada... lepas tu kaji kenapa dna kita macam tu.. skian...

    BalasPadam
    Balasan
    1. saya orang dusun6 Mei 2014 5:30 PTG

      wow. . good explaination. .sy bangga ada org dari area kg halaman sy berpengetahuan luas..clap4. . !!!

      Padam
    2. dna is kinda copyright protected and specific. very good comment dari ko asi :) #respect

      Padam
    3. "..kebanyakan dna dusun adalah O3.". bagus ini. Boleh tompinai bagi rujukan jika ada ... dan sampel penanda STR nya sekali. Saya suka baca juga kajian ini.

      O3-M122 juga YDNA (DNA lelaki sahaja) yang lazim dan banyak dimiliki oleh orang-orang asli lelaki Iban di Sarawak, Thailand, Kambodia, Vietnam dan keseluruhan Asia Timur. http://www.plosone.org/article/info%3Adoi%2F10.1371%2Fjournal.pone.0016338 Orang Cina seperit Han Utara dan Han Selatan pun banyak O3-M122 - http://www.ncbi.nlm.nih.gov/pmc/articles/PMC1226206/.

      Jadi mungkin Cina ini berasal dari orang O3-M122 dari Asia Tenggara. Jika orang Cina ataupun orang Dusun O3 dalam subhaplogroup O3a, O3a1 maka Dusun dan Cina berasal dari satu nenek moyang yang sama. Tapi jika Dusun itu subhaplogroup dari DNA Cina O3a dan Dusun pula O3a1 bermakna Cina dulu baru jadi Dusun. Tapi sekiranya YDNA Dusun ialah O3 dan Cina pula O3a maka ini bermakna Dusun dulu baru jadi Cina. Iaitu orang Cina berasal dari Dusun O3 dan bukan Dusun berasal dari Cina O3a.

      Yang pernah saya dengar perempuan Dusun banyak dari mtDNA M..E1a, E1a pula tiada terdapat di Cina. E1a banyak terdapat di Kepulauan Asia Tengara seperti Sulawesi, Filipina. bagaimanapun mtDNA (DNA perempuan) Dusun adalah lebih dari satu grup iaitu M7, R9, B4a, B5a, F1a dan lain-lain. Satu kajian pada tahun 1991 boleh diperolehi dari http://www.genetics.org/content/130/1/139.full.pdf

      Padam
  16. Asal usul dusun dari china.. Dibawa ke borneo dari mogolia melalui vietnam.. Melalui sungai champa vietnam meyelusuri lautan china dan lautan sulu.. Dusun bukan lah bangsa pelayar.. Tetapi masa dahulu penculikan dan perdagangan manusia untuk dijadikan hamba pernah berlaku.. Sebab itulah suku kadazan dusun pada masa dahulu takut membuat penempatan di pesisir pantai.. Mereke gemar dan selesa membuat penempatan dikawasan pedalaman dan kawasan gunung ganang.. Jika dilihat dari paras rupa orang dusun.. Wajah mereka jauh dari bangsa-bangsa nusantara borneo.. Wajah dusun memang meyamai wajah orang vietnam atau orang monggolia dari china.. Dipercayai orang dusun menduduki borneo sudah menghampiri 500 tahun..

    BalasPadam
    Balasan
    1. so maksudnya dusun ne org hamba abdi la cam negro tu kan? patutla dorg lari tingal di hutan dan tup tup tup merdeka dorg kluar n iktiraf dorg penduduk asal sabah? hahahahaaa ngam la baru aq taw ne corita taw aramaiti

      Padam
    2. ko ngam jdi pelakon basug....pdi menyamar...gombulak.

      Padam
  17. Dari cerita moyanf saya... dusun nie memang berasal dari china... mereka berhijrah ke borneo untuk mencai penempatan baru memandangkan china sering berlaku peperangan...betul kah tidak saya x pasti...

    BalasPadam
  18. Sya stuju dgn 12:52 pnergan simple tpi bernas..org yg tidak setuju dgn knyataan kdm pribumi borneo ni hati dia penuh dgn hasad dengki.Jika dteliti pn zaman moden ni,tiada penempatan bangsa kdm di peta dunia melainkn borneo..knpa begitu?jawapannya banyakn mbaca sejarah dgn bukti dan faktanya skali..terima la kenyataan tu...

    BalasPadam
  19. ulun taka.. saya asal tawau berbangsa tidong.. betul, suku dusun memang asal dr china, tidong pn mrupkan bangsa dari dusun.. perkataan TIDONG bermaksud orang gunung..

    BalasPadam
  20. kau la buduh sana,,ckap dusun buduh kunu.. jangan biarkan bangsa lain menguasai SABAH.. lebih2 lagi bugis dan sulug walaupun kebanyakkan pemimpim kita d sabah ni berketurunan sulug.. saya tidak suka ni bangsa sebab kebanyakkan mereka bersikap kurang ajar di tempat kami terutama di daerah tuaran, kota belud, dan tengilan.. asal mabuk saja buat kacau.. laporan polis di buat namun belum ada apa2 tindakan,dan saya amat kesal.. harap maklum.. HIDUP SABAH,HIDUP KADAZANDUSUN..

    BalasPadam
    Balasan
    1. saya orang dusun6 Mei 2014 5:34 PTG

      bangkit la kaum kadazandusun..rebut hak mu. . kaino!!!

      Padam
  21. Sungai memang sub suku kadazandusun. Walaubagaimanapun Cuba dinafikan itu tetap fakta. Sebab bahasa n budayanya sama dengan sub2 suku kadazandusun lain. Sy sendiri dari suku bundu-liwan campuran dusun tuaran n tambunan, tapi klo bckp sm org sungai tiada masalah. Bb bahsa sama saja cuma sungai nye byk yg Islam terutama yg d kinabatangan

    BalasPadam
  22. Tidong memang sub suku kadazandusun. Kata "tidong" itu sendiri dlm bahasa kadazandusun bermaksud "bukit atau tempat tinggi". D Kalimantan tidong dimasukan sebagai sub suku dayak tp tidong sabah masuk sub kadazandusun. Tp dlm linguistik org tidung itu kerabat kadazandusun. Tapi byk tidung saat ini mengatakan diri sebagai melayu hanya kerna mereka Islam, sedangkan secara nyata mereka itu kadazandusun.Seharusnya kadazandusun menghulurkan bantuan kepada suku tidung di Kalimantan tym drg gadu ngn bugis awal taun ini. Nasib baik ada panglima burung datang membantu. Harap kaum kadazandusun hidup solid n bersatu padu menentang penindasan.

    BalasPadam
  23. Uihhhh.....nenek ku tidong keturunan sultan bolongan indonesia......datuk ku pula kadazan pnmpang.......tidong x kait mengait dengan kadazan..

    BalasPadam
    Balasan
    1. nenek ku tidong....nenek mu suluk

      Padam
  24. Yoku dusun mantad tambunan.kanou mai tokou unsubo ilo bugis em kondilas

    BalasPadam
  25. Orang asli tidak semestinya typical tinggal di hutan. Ada orang asli Sabah yg tinggal dan hidup di persisiran laut seperti Suluk, Bajau dan Idaan. Yang lucu bila ada artikel tentang orang asli sabah, kebanyakan author cuba mengelak daripada membicarakan tentang orang2 asli yg tinggal di pesisiran pantai. LOL

    Kalau ikut cuma 4 ja group bumiputra di Sabah secara historik

    Pantai Timur dan Utara - Suluk/Bajau dan subs - Center: Sandakan/KB
    Pedalaman - KDM dan subs - Center: Ranau-Tambunan-Keningau
    Pantai Barat - Brunei dan subs Center: Papar/Beaufort
    Borneo subs - Lundayeh, Banjar, Tidong, Kokos

    Murut dan orang Sungai kalau ikut tidak masuk sub KDM. Diorang etnik tersendiri.

    Yang lain tu sorry. Nda masuk book.

    BalasPadam
    Balasan
    1. baju ada kaitan org asi tpi suluk itu bkan.kpa ko pilih bgsa idaan sbgi bckap ko sebap ko tau idaan byk yg muslim.sy idaan/dusun tpi sy x suka suluk sorry.bajau asli ok tpi suluk sory. kbnykan myamar sbgi bajau.....KB byk bjau asli kk byk pelipin suluk ok BKN BJAU TAU.klu ikut ko murut,sungai x msuk KDM tpi klu ikut kmi pula drg smua keluarga KDM.....sbap klu ikut ko pulau pelipin nti kna angkat di Ctre Point hehehehe

      Padam
  26. Saya tambah sikit untuk tujuan ilmu pengetahuan.Saya bersetuju dengan pendapat seorang komenter yang menyatakan taburan penduduk berasaskan DNA. Memang taburan penduduk di Borneo tidak akan lari daripada kesamaan dengan yang dari Filipina. Sebagai contoh, di Borneo terdapat satu suku kaum Melanau yang didapati di sekitar Sarawak. Di Filipina pula terdapat satu suku kaum yang berkongsi Linguistic dan boleh bertutur dengan suku Kaum Melanau ini. Mereka dikenali sebagai Kaum Maranaw (Filipina). Melanau (Sarawak) dan Maranaw (Filipina) sedang nama pun hampir sama. Lagi contoh adalah Ilanun (Filipina) dan Iranun (Borneo)... Bahasa mereka sama dan budaya mereka sama. Kaum Sama/Bajau sekitar Pantai Barat Sabah berkongsi linguistic dengan Kaum Sama/Bajau Filipina. Ada juga pendapat bahawa Suku Bajau Pantai Barat Sabah merupakan Suku Bajau Balangingi tetapi mula menetap di daratan. Ada juga yang berpendapat, Kaum Bisaya (Borneo) berkongsi linguistic dengan Kaum Ilonggo (Filipina) ... Berdasarkan pengamatan saya, Kaum Kadazandusun berkongsi linguistic dengan Kaum Suluk. Sebahagian Kaum Suluk dikenali sebagai Buranun (bermaksud Orang Bukit / Orang Rimba) seperti mana Kaum Dusun. Don't take my comment the wrong way .... saya hanya ingin menambah ilmu pengetahuan. Terima atau tidak terserah pada kalian. Kalau kalian tidak percaya cuba selidik sendiri. Cuba cari orang Ilanun(filipina) dan orang Iranun (Borneo) dan suruh mereka berkomunikasi pasti menjadi .... kalau mau lebih extreme, Cari orang Maranaw(Filipina) dan orang Melanau(Sarawak) dan perhatikan sendiri.

    BalasPadam
    Balasan
    1. jan c sama suluk sama dusun. . mana sama ow. . kw bilang kadazadusun kongsi lingustik dengan suluk? mcm mana kalau tu bahasa suluk terbit dari pinjaman bahasa kdzn dusun hasil dari pergaulan? kw ckp xbrdsarkan

      Padam
    2. Jangan emosi gaman. Terang terang saya cakap kongsi linguistik. Bukan sya bilang bahasa dusun terbit dari bahasa suluk atau sebaliknya. Pandai baca tapi tidak pandai paham. Kau yg ckp tdk berdasar.

      Padam
  27. saya sendiri bangsa sungai...dan kebanyakannya,,,adat2...dan cara dialek yg diguna adalah hmpir sama dgn dusun..dan saya faham apabila dusun mggunakan dialek mereka utk bertutur...this the good information... ! ! ! boleh buat kajian saya lebih mendalam tentang asal usul suku kaum di sabah,,thanks blogger..

    BalasPadam
    Balasan
    1. Kaum dusun menduduki borneo hanya 500 tahun.. Kaum suluk menduduki borneo sdh menghampiri 700 thn.. Kemegahan kesultanan brunei dan sulu.. Pada masa itu sungguh masyur.. Kesultanan brunei dan sulu pernah memerintah tanah borneo ini.. Kemegahan empayar sulu dahulu.. Membuatkan nama sulu itu terpahat di peta dunia.. Iaitu.. Lautan sulu.. Peguasa lautan sulu ketika dulu..

      Padam
    2. Sebenarnya.. Yang menculik orang2 monggolia melalui sungai champa.. Lalu dibawa masuk ke borneo 500tahun dahulu.. Adalah orang2 sulu.. Di china selalu ada peperagan.. Dari 1dinasty.. Ke1 disnaty.. Sehinggakan pada dinasty ming.. Maharaja china pernah meminta bantuan dari kesultanan sulu.. Walau pun sejarah kesultan sulu sedikit demi sedikit dipadamkan dan diubah faktanya.. Namun ramai yg megetahui sejarah sebenar sabah.. Sebab itu lah warga momggolia ini benci kepada kaum suluk dari zaman dahulu sehingga sekarang.. Kerana nenek moyang mereka pernah di culik.. Dan dijadikan hamba.. Sehiggakan mereka tidak berani membuat rumah di persisir pantai.. Mereka lebih suka di kawasan pedalaman dan pergunugan..saya mohon maaf.. Kalau ada terkasar bahasa..

      Padam
    3. punya hebat crta kw...aku trharu bro....sehingga lautan di beri nama sulu tetpi syg semuanya telah di heret ombak besar lalu terdampar di pulau borneo.700 thn suluk menduduki borneo wow hebatnya ianya telah mengatasi carta 500 thn KDM tetapi undian msi terbuka utk mengejar jumlah 700 thn kerana jumlah itu kita ragui krna tidak ada fakta malah mengingatkan rakyat mlysia PRU13 lalu yg menyaksikan penipuan bsar dlm PRU13.ini kerana bgsa mereka keturunan penculik dan skrang mereka pula menjadi mangsa culik utk di hantar mengundi sbgai penduduk 700 thn borneo....hahahaha

      Padam
  28. terdapat juga di Kalimantan Tengah,indonesia yakni Dusun Bayan

    BalasPadam





  29. Orang Dayak Dusun Bayan

    I. Asal mula Orang Dayak Dusun Bayan
    Orang Dusun Bayan adalah salah satu suku yang tinggal di daerah Sungai Barito(1.000 km) di Provinsi Kalimantan Tengah. Kata ‘Dusun’ sendiri berasal dari penjajah Belanda sekitar tahun 1898-1930 yang menyebut Afdeeling Doesoenlandeen(Tanah Dusun). Afdeeling adalah sebuah wilayah administratif setingkat kabupaten pada masa itu. Sedangkan ‘Bayan’ berarti daerah dengan banyak Burung Nuri-nya. Nama ‘Barito’ berasal dari nama Onder Afdeeling Barito(daerah aliran sungai Barito). Lalu Tanah Dusun adalah sebutan bagi suatu kawasan daerah hulu kota Mengkatip(daerah Dayak Bakumpai sekarang Kabupaten Barito Kuala) dan Dusun pada awalnya masih satu dan itu disebut Distrik Becompaiji Dousson sebelum tahun 1898. Ibu kota Afdeeling Doesoenlandeen saat itu yakni Muara Teweh yang sekarang menjadi ibu kota dari Kabupaten Barito Utara. Orang Dayak Dusun terdiri atas 8 suku-suku kecil yakni: Dusun Witu, Dusun, Bayan Kayan, Karawatan, Dusun Taboyan(kakak tertua Dayak Dusun), Malang, Karamaun dan Dusun Daya(Dusun Bayan di Barito Tengah). Selanjutnya orang Dusun juga terdapat di Sabah Malaysia yakni Dayak Idaan yang terbagi menjadi 6 suku-suku kecil lagi yakni Bundu, Membakut, Papar, Putatan, Tenggilan, Tuaran. Semuanya itu berinduk pada satu suku Dayak di Kalimantan yakni Suku Dayak Ngaju(lingua franca). Lalu, Suku Dayak Ngaju berasal dari suku Dayak Ot Danum (leluhurnya). Leluhur mereka itu yang menurut sejarahnya berasal dari dataran tinggi Yunan China Selatan, Taiwan, dan sebagian lagi dari Indochina, seperti Burma, Thailand dan lain-lain.Yang pasti bahasa Dayak Dusun meliputi enam puluh suku kecil-kecil . Kesamaan bahasa biasanya hanya pada beberapa kata, dan penyebutan angka, misalnya, makan=kuman, tidur=mandre, saya=aku, mandi=mandrus,mandui, pantat=para, satu=isa’, empat=epat/ opat, sedangkan yang lainnya berbeda. Kedudukan Damang(kepala adat) sangat istimewa dan dibutuhkan dalam memimpin suatu kampung.
    1.1 Lokasi
    Sekarang orang Dusun Berada di Kecamatan Teweh Tengah, Kabupaten Barito Utara tepatnya di Desa Pendreh, Desa Lemo, Desa Pararawen, Desa Buntuk, Desa Bintang Ninggi dan Desa Butong. Kabupaten Barito Utara berada di daerah khatulistiwa yakni pada posisi 114A0 20 a€TM -115 A055 a€ TM Bujur Timur dan 0A049 a €TM Lintang Utara - 1A027a €TM Lintang Selatan. Suhu 22,94-32,450C. Luas wilayah 8.300 Km2
    1.2 Jumlah warga
    Diperkirakan saat ini berjumlah sekitar 5000 jiwa dan sekarang sudah banyak yang menikah dengan warga pendatang. Mata pencaharian mereka yakni perikanan, peternakan, pertanian, kerajinan ayaman, berdagang dan sekarang sudah ada yang menjadi PNS dan pejabat daerah. Mereka hidup di sekitar tepian sungai pada umumnya. Upacara adat terdiri dari: Bakatane(perjodohan), bakasaki(pernikahan), mampung(kehamilan), kelahiran anak, Balian(penyembuhan penyakit), ngogang(penguburan) dan Wara(peringatan orang meninggal).
    1.3 Bahasa
    Salah satu dari rumpun bahasa Melayu-Polinesia yang terdapat pula kemiripan dengan bahasa kebangsaan Madagaskar yakni bahasa Malagasi(sekitar 70%). Dalam percakapan sehari-hari orang Dayak ini menggunakan bahasa Dusun(Bayan).

    BalasPadam
  30. II. Kepercayaan asli Dusun Bayan
    2.1 Agama Resmi masyarakat Dusun Bayan
    Agama asli orang Dayak Dusun Bayan adalah agama Helu atau Kaharingan . Kaharingan berasal dari bahasa Sangen atau Sangiang(bahasa orang Dayak kuno) yang akar katanya adalah ’’Haring’’ Haring berarti ada dan tumbuh atau hidup yang dilambangkan dengan Batang Garing atau Pohon Kehidupan. Pohon Batang Garing berbentuk seperti tombak dan menunjuk tegak ke atas. Bagian bawah pohon yang ditandai oleh adanya guci berisi air suci yang melambangkan Jata atau dunia bawah. Antara pohon sebagai dunia atas dan guci sebagai dunia bawah merupakan dua dunia yang berbeda tapi diikat oleh satu kesatuan yang saling berhubungan dan saling membutuhkan.
    Buah Batang Garing ini, masing-masing terdiri dari tiga yang menghadap ke atas dan tiga yang menghadap ke bawah, melambangkan tiga kelompok besar manusia sebagai keturunan Maharaja Sangiang, Maharaja Sangen, dan Maharaja Bunu . Buah garing yang menghadap arah atas dan bawah mengajarkan manusia untuk menghargai dua sisi yang berbeda secara seimbang atau dengan kata lain mampu menjaga keseimbangan antara dunia dan akhirat. Tempat bertumpu Batang Garing adalah Pulau Batu Nindan Tarung yaitu pulau tempat kediaman manusia pertama sebelum manusia diturunkan ke bumi. Disinilah dulunya nenek moyang manusia, yaitu anak-anak dan cucu Maharaja Bunu hidup, sebelum sebagian dari mereka diturunkan ke bumi ini. Dengan demikian orang-orang Dayak diingatkan bahwa dunia ini adalah tempat tinggal sementara bagi manusia, karena tanah air manusia yang sebenarnya adalah di dunia atas, yaitu di Lewu Tatau(surga).
    Dengan demikian sekali lagi diingatkan bahwa manusia janganlah terlalu mendewa-dewakan segala sesuatu yang bersifat duniawi. Pada bagian puncak terdapat burung enggang dan matahari yang melambangkan bahwa asal-usul kehidupan ini adalah berasal dari atas. Burung enggang dan matahari merupakan lambang lambang-lambang Ranying Mahatala Langit(Yang Mahakuasa) yang merupakan sumber segala kehidupan. Jadi inti lambang dari pohon kehidupan ini adalah keseimbangan atau keharmonisan antara sesama manusia, manusia dengan alam dan manusia dengan Tuhan.
    Kaharingan menjadi dasar adat istiadat dan budaya mereka. Kaharingan hingga saat ini masih dianut oleh sebagian besar orang Dayak Dusun, walau pada kenyataannya, tidak sedikit mereka yang telah menganut agama Islam, Kristen, Katolik. Tradisi lama dalam hidup keseharian mereka masih melekat erat tidak hanya dalam bahasa, gerak-gerik, simbol, ritus, serta gaya hidup, namun juga dalam sistem nilai pengertian dan pandangan mereka dalam memaknai kehidupan.

    BalasPadam
  31. Orang Dayak Dusun Bayan percaya bahwa Kaharingan diturunkan dan diatur langsung oleh Ranying Hatalla. Keyakinan tersebut hingga saat ini tetap dianut dan ditaati oleh pemeluknya secara turun-temurun. Bagi mereka, Balai Basarah(Tempat pertemuan) berfungsi sebagai tempat untuk beribadah. Ibadah rutin umat Kaharingan dilakukan setiap Kamis atau malam Jumat. Malam Jumat disebut Malem Nyirom. Di mana setiap keluarga Dusun Bayan, malam itu tidak boleh mencuci piring, mangkok dan mengasah pisau atau ha-hal yang berbau tajam berupa parfum, semuanya harus dibiarkan begitu saja. Satu hal lagi yakni tidak boleh bersiul. Sebab kalau bersiul akan memanggil roh jahat untuk mengambil nyawa kita dan kita bisa langsung mati di tempat. Roh itu yakni Bala(roh jahat) yang berkeliaran sekitar jam magribnya umat Islam. Katanya, menurut mitos sahabat orang dayak yakni penunggu rumah-rumah akan memakan sisa-sisa makanan kita langsung dari tempat cucian. Baru pada esok harinya, tiap keluarga boleh mencuci semuanya.
    Pembagian Alam dalam Kaharingan adalah sebagai berikut:
    • Alam Atas(Lewu Tatau Tahta kuasa Ranying Hatalla)
    • Pantai Danom Kalunen( bumi tempat manusia) ialah tempat kehidupan sementara selama manusia masih bernafas, tetapi kelak setelah mati manusia akan kembali pulang ke Lewu Tatau
    • Alam Bawah(dunia di bawah tanah dan di bawah air, yang menjadi tempat bagi Kalue tunggal tusoh atau penguasa tumbuh-tumbuhan. Biasanya ia diberi kalangkang ancak(sesajian) yang digantung pada pohon besar atau langsung diceburkan ke air.
    Hari raya atau ritual penting dari agama Kaharingan adalah upacara Wara yaitu ritual kematian tahap akhir dan upacara Basarah. Menurut kepercayaan orang Dayak Bayan bahwa di atas puncuk Gunung Lumut itulah hidup roh-roh nenek moyang(liyau) yang sudah meninggal . Bisa dikatakan bahwa menurut kepercayaan Kaharingan puncak dari gunung tersebut adalah pintu masuk ke surganya orang Dayak Dusun Bayan setelah upacara Wara. Di situ Roh nenek moyang mereka sudah tidak berwujud manusia lagi melainkan sudah berwujud kupu-kupu, burung, udang, lebah, semut dan lai-lain yang bisa hidup di gunung lumut. R.I Made Sudhiarsa mengatakan: “Kepercayaan kepada leluhur didasarkan atas anggapan bahwa makhluk manusia terdiri atas badan dan jiwa. Pada waktu meninggal, jiwa terbebas dari badan dan tetap berpartisipasi dalam urusan manusia” . Inilah sebabnya orang Dayak Dusun Bayan tidak bisa meninggalkan begitu saja kepercayaan mereka, itu adalah karakteristik budayanya yang didasarkan atas keturunan(etnis).

    BalasPadam
  32. Berikut sejumlah buku suci yang memuat ajaran dan juga seperangkat aturan hidup penganutnya:
     Panaturan(sejenis kitab suci)
     Talatah Basarah(kumpulan doa)
     Tawar, petunjuk tata cara meminta pertolongan Tuhan dengan upacara menabur manyangen Tingang(beras). Beras adalah perantara manusia dengan Ranying Hatalla dan pengantara manusia dengan leluhurnya.
     Buku Bakasaki(Pemberkatan Perkawinan), dan
     Buku Panyumpahan(Pengukuhan untuk acara pengambilan sumpah jabatan)
    Di luar buku suci di atas, dalam melakukan Basarah, mereka juga menggunakan Sangku atau dalam bahasa Sangiangnya disebut Sangku Tambak Raja Saparanggun Dalam Kangatil Bawak Lamiang yang ditempatkan di atas meja kecil. Posisinya haruslah lebih tinggi dari lantai tempat duduk umat. Lalu di atas meja tersebut pula diberi alas kain yang bersih dengan banyak warna selain warna hitam. Letak Sangku haruslah di tengah-tengah umat saat basarah berlangsung. Umat Kaharingan percaya bahwa Sangku Tambak Raja adalah perwujudan dari seluruh kemahakuasaan dari Ranying Hatalla. Itulah simbol dari penyatuan batin umat dengan Ranying Hatalla.
    Beberapa sarana Basarah yang harus ada dalam kepercayaan umat Kaharingan:
    • Sangku
    • Weah(beras)
    • Dandang Tingang(bulu ekor burung Tingang)
    • Sipa(giling pinang)
    • Ruku/Rukun Tarahan(rokok)
    • Bulau Pungkal Raja(uang logam yang diletakkan di dalam Sangku)
    • Weah Bio(beras terbaru)
    • Undus Tanak(minyak kelapa)
    • Tampung Tawar(tirtha)
    • Parapen(perapian)
    • Garu, Manyan dan dupa
    • Banang Lapik Sangku(kain alas Sangku)
    • Telui piak manta(telur ayam yang tidak direbus)
    • Unge Sukup Masam(bermacam-macam bunga)
    Selama beribadah, mereka menyanyikan Kandayu(kidung). Lazimnya ada 4 jenis kandayu yakni: Kandayu Manyarah Sangku Tambak Raja, Kandayau Mantang Kayu Erang, Kandayu Parawei dan Kandayu Mambuwur Weah Bio(saat menabur beras ke udara).

    BalasPadam
  33. Umat Kaharingan yakin bahwa setiap orang dalam kehidupannya mempunyai tugas dan misi tertentu. Misi utama Kaharingan ialah “mengajak manusia menuju jalan yang benar dengan berbakti serta mengagungkan Ranying Hatalla dalam setiap sikap dan perbuatan” . Oleh karena itu, manusia juga mempunyai tanggungjawab yang harus dilaksanakan yakni melaksanakan misi kehidupan dengan sempurna. Untuk mencapai hal tersebut, “lahir dan batin harus selalu bersih” . Artinya penyucian diri sangatlah penting bagi setiap manusia di dunia ini, sehingga ritual hapalas(mengoleskan atau mengusap darah binatang kurban berupa babi atau ayam putih) dalam Kaharingan dilakukan terus menerus secara turun temurun.
    Kaharingan mengenal tiga relasi yang harus dijaga keharmonisannya yakni:
    1. Hubungan manusia dengan Ranying Hatalla
    Dalam ajaran Kaharingan dinyatakan bahwa hubungan manusia dengan Ranying Hatalla: Penyang ije kasimpei, penyang Ranying Hatalla Langit artinya beriman kepada Yang Tunggal yakni Ranying Hatalla.
    2. Hubungan manusia dengan manusia lainnya baik secara kelompok maupun individu
    Hatamuei lingu nalata artinya saling mengenal, saling tukat pengalaman dan pikiran dan saling tolong-menolong. Selanjutnya Hatindih kambang nyahun tarung mantang lawang langit artinya berlomba-lomba untuk menjadi manusia baik agar diberkati oleh Ranying Hatalla.
    3. Hubungan manusia dengan alam semesta
    Sebagai ciptaan Ranying Hatalla yang paling mulia dan sempurna, manusia wajib menjadi teladan bagi makhluk lainnya. Segala keajaiban yang terjadi adalah sarana untuk lebih mengetahui dan menyadari kebesaran dari Ranying Hatalla. Semua makhluk menyadari bahwa hanya Ranying Hatalla saja yang patut disembah.

    BalasPadam
  34. Beberapa Dosa berat dalam kehidupan manusia ialah:
    • Merampas
    • Mengambil isteri orang
    • Mencuri
    • Merampok
    • Ketidakadilan dalam memutuskan perkara bagi mereka yang berwenang memutuskannya, yaitu para Kepala Kampung, Kepala Suku dan Kepala Adat
    • Tindakan tidak adil atau menerima suap atau uang(sorok) bagi mereka yang bertugas mengadili perkara di Pantai Danum Kalunen(bumi)
    Dalam kaharingan dikenal Lewu Tatau(surga), sedangkan neraka tidak dikenal sama sekali. Mereka hanya mengetahui bahwa bila melakukan pelanggaran atau ngalanggar pantangan dari suatu aturan yang sudah ditetapkan oleh Ranying Hatalla, mereka akan mengalami malapetaka yang terkadang langsung dialami dan ada pula yang perlahan namun pasti. Ini membuat umatnya merasa takut.
    2.2 Kepercayaan Tradisional akan keberadaan, peranan dan pengaruh roh-roh dan aneka makhluk gaib
    Orang Dayak percaya bahwa di dunia ini banyak terdapat roh-roh halus. Mereka percaya kepada: Sangiang(roh yang tinggal di tanah dan udara); Timang(roh yang tinggal di batu keramat); Tondoi(roh yang tinggal di bunga); Kujang(roh yang tinggal di pohon); Longit(roh yang tinggal di mandau-mandau). Mereka itu disebut Ganan Taneranu. Mereka adalah para penunggu, penghuni, penjaga suatu tempat(batu, pohon beringin, gua, air sungai dan laut bahkan langit). Mereka itu semuanya harus diberi sesajian supaya mereka tetap setia menunggu bahkan tidak mengganggu atau marah dengan memberi suatu penyakit yang tidak bisa disembuhkan oleh bantuan medis di rumah sakit manapun. Satu-satunya cara untuk sembuh yakni orang yang sedang mengalami sakit tersebut harus memohon maaf dan memberi sesajian berupa beras 3 warna atau ayam putih yang panggang atau ayam putih yang langsung disembelih lehernya di dekat tempat itu juga. Jadi, Roh nenek moyang Suku Dayak sangat berpengaruh pada kehidupan.
    Berikutnya Tambahgahan(Jin yang baik) yakni suatu kali orang dayak tersesat di jalan atau di hutan sampai-sampai lupa arah mau kemana saat akan pulang kembali ke rumah mereka, maka yang mereka lakukan adalah memanggil sahabat mereka supaya membawa mereka kembali pulang. Dalam kepercayaan orang dayak, kita akan diletakkan di atas bahunya lalu dibawa terbang seperti aladin.
    Selanjutnya Nyuruh(penjaga padi) yakni setiap orang Dusun Bayan yang mempunyai ladang padi akan selalu memberi persembahan sesajian kepada sang penguasa kesuburan yakni Nyuruh. Biasanya dilakukan saat biji padi sudah muncul dan kalau dipegang sudah terasa sudah ada buah di dalam kulit biji padi milik mereka. Sesajian yang akan diberikan kepadanya yakni dalam bentuk beras 3 warna putih(beras putih biasa), kuning(dengan warna kunyit) dan merah(dengan darah ayam berbulu putih). Dalam kepercayaan orang Bayan ini harus dilaksanakan tiap kali berladang. Tujuannya supaya padi mereka berhasil, berbuah banyak, tidak dimakan hama tikus, burung pipit dan belalang. Yang penting lagi yakni jangan sampai semua padi mereka busuk hingga mereka tidak beroleh hasil. Tidak berhasil bagi orang dayak artinya nyuruh marah karena tidak ijin dan tidak memberi hormat kepadanya kerena ia adalah penguasa atas segala kesuburan tumbuh-tumbuhan yang ada di atas bumi.

    BalasPadam
  35. Ada sebuah pengalaman yang menarik ketika saya masih berada di sana. Waktu itu saya sangat takut sekali jika mendengar nama-nama hantu misalnya” jin tatau wale bulau” yang katanya sangat baik bisa menjadi sahabat beberapa orang Dayak kami. Jin tatau wale bulau adalah sosok roh yang sangat tinggi dan besar. Ia mempunyai pakaian lengkap, di mana warnanya sangat cerah penuh dengan cahaya kuning berkilauan. ia bercelana panjang dan bersepatu sangat indah. Di atas kepalanya terdapat topi unik semacam aladin. Ada cerita dari beberapa orang kampug kami yang mengatakan bahwa pernah suatu kali seorang perempuan ditangkap sekelompok ngayau atau kelompok pencari kepala pada masa sebelum penjajahan di Indonesia. Perempuan itu dibawa ke sebuah tempat yang sangat jauh sekali dari kampungnya dan bahkan ia pun tidak kenal dengan tempat di mana ia berada saat itu. Ia sangat ketakutan. Ia disekap di dalam sebuah rumah besar seperti pabrik, di situ ia melihat ada banyak kepala bergantung seperti tempat pemotongan daging sapi dan di sana sini terdapat banyak darah yang membuat suasana tempat itu tidak nyaman lagi yakni bau amis dari darah manusia. Ada banyak lalat juga di mana-mana. Perempuan ini tidak bisa tidur. Maka sebagai orang Dayak, ia kemudian pasrah kepada Ranying Hatalla atau Yang maha kuasa. Ia memanggil sahabatnya jin tatau wale bula ini untuk membawanya keluar dari tempat ia disekap ini lalu membawanya kembali pulang kepada kedua orang tuanya. Ia selamat dari bahaya kematian. Sesampainya ia dirumah, seluruh keluarga berkumpul untuk mengadakan syukur dengan berjanji akan selalu memberi sesajian kepada jin tatau wale bulau. Demikianlah ceritanya lengket di ingatan orang-orang kampung kami hingga sekarang.
    Melihat kenyataan tersebut kiranya betul bahwa “Kepercayaan kepada makhluk dan kekuatan supernatural, pertama, terpelihara oleh apa yang diterangkan sebagai manifestasi kekuatan. Kedua, kepercayaan itu tetap lestari karena makhluk supernatural memiliki sifat-sifat yang terkenal bagi rakyat” . Inilah alasan utama bagi orang Dayak Dusun Bayan hingga kini tetap menjaga ritual kepercayaan mereka.

    BalasPadam
  36. III. Sistem Kepercayaan orang Dusun Bayan akan roh-roh jahat
    3.1 Kepercayaan akan roh-roh jahat
    Menurut R.I.Made Sudhiarsa, bahwa “Ada dunia di luar batas akal budi manusia yakni dunia supernatural atau dunia alam gaib yang dihuni oleh makhluk dan kekuatan yang tak bisa dikuasai oleh manusia dengan cara-cara biasa. Dunia alam gaib itu pada dasarnya ditakuti oleh manusia” . Itulah mengapa masyarakat Dayak Dusun di Kabupaten Barito Utara Kalimantan Tengah memiliki kepercayaan terhadap roh-roh dan magi. Menurut kepecayaan adat Dayak Dusun Bayan, roh-roh itu tidak semuanya jahat sebab ada pula yang baik dan seringkali membantu seseorang saat berada dalam bahaya. Roh baik disebut sahabat(pelindung) dan roh jahat disebut Liak(pengganggu manusia). Itulah yang membuat orang Dayak itu bernuansa mistis.
    Saat berkomunikasi dengan roh leluhur atau makhluk halus, manusia harus memiliki sikap pengendalian diri. Walaupun Ranying Hatalla telah mengizinkan manusia untuk berkomunikasi dengan mereka, manusia tetap harus ingat bahwa dirinya harus selalu dalam keadaan waspada dan menghindari keserakahan. Bahayanya ialah apabila tidak berhati-hati dan tidak memahami dengan benar, mungkin saja malah terjadi kesalahan yang fatal. Parahnya lagi, bukan roh baik yang dituju namun roh jahat yang menipu dan menyesatkan dan mencelakakan manusia.
    Ada juga beberapa roh jahat, diantaranya:
    Pertama, ada roh jahat yang bernama Liak. Liak adalah sosok roh yang berwujud mengerikan, dengan lidah menjulur panjang hingga ke perutnya. Matanya sangat tajam dan berpakaian tidak teratur. Ia berjenis kelamin laki-laki dan tinggal di udara. Ia sangat ditakuti oleh masyarakat kami, sebab ia bersifat merusak kedamaian antar keluarga di kampung. Ia suka mengganggu. Ia juga bisa menyebabkan penyakit aneh yang sulit disembuhkan oleh pihak medis di rumah sakit manapun. Penyakit itu semacam kutukan. Obatnya hanyalah minta maaf kepada Liak, lalu memberinya makan sesajian dan menyuruhnya untuk pergi jauh dan jangan mengganggu lagi.
    Angui mama lengai bungai adalah sosok roh yang sifatnya seperti bunglon di mana wujudnya selalu berubah-ubah dan ia menyesatkan manusia. Ia berjenis kelamin perempuan. Ia tinggal di pohon-pohon dalam hutan lebat. Sudah ada beberapa orang Dayak Dusun yang tidak pulang ke rumah mereka, karena telah dikecohkan oleh roh jahat ini. Cara yang sampai sekarang masih dipercayaai yakni dengan mengadakan balian. Balian harus dilakukan oleh pihak keluarga dengan mengundang semua orang di kampung lalu secara bersama-sama berdoa kepada Ranying Hatalla supaya ahli balian diberi petunjuk arah di mana dan bagaimana menuju ke tempat orang yang hilang tersebut. Selanjutnya pada pertengahan upacara balian itu, ahli balian akan pergi ke luar rumah menuju ke hutan sekitar kampung dengan jangka waktu yang tidak pasti, sebab kadang ia bisa kembali esok paginya dengan membawa kembali orang yang hilang tersebut ke rumah. Oleh karena itu, pihak keluarga wajib memberi sesajian(ancak) kepada roh tersebut setiap malam Jumat agar ia tidak mengganggu keluarga mereka lagi di kemudian hari.

    BalasPadam
  37. Rajan peres adalah sosok roh jahat yang merupakan sumber penyakit bagi semua orang Dayak Dusun. Ia tinggal di udara. Ia berjenis kelamin laki-laki dengan berpakaian seperti seorang raja setan yang selalu mengawas-awasi semua orang dari atas. Siapa saja yang lalai dalam berdoa kepada Ranying Hatalla lalu sibuk dengan kegiatan keduniawian, orang tersebut akan diberi penyakit. Salah satunya cara untuk bisa sembuh yakni dengan berdoa kepada Ranying Hatalla yang Mahakuasa supaya diampuni kesalahannya lalu tidak boleh lupa bahwa orang yang sudah disembuhkan itu berkewajiban memberi sesajian setiap malam Jumat.
    Nyaring pampahilep adalah sosok makhluk jadi-jadian yang suka mengganggu manusia. Ia berwujud tidak jelas karena sulit untuk berjumpa dengannya. Yang pasti ia bersuara nyaring di tengah hutan. Terkadang ia bernyanyi, berteriak atau menangis seperti perempuan yang minta tolong di siang hari. Banyak orang Dayak yang tertipu oleh suara tersebut lalu esok harinya orang tersebut ditemukan mati dengan kondisi yang sangat menggenaskan. Orang Dayak langsung tahu bahwa itu adalah akibat dari perbuatan nyaring pampahilep. Warga kampung pada malam harinya harus mengadakan upacara balian memohon kepada Ranying Hatalla supaya semua warga dilindungi dari roh jahat itu. Sesajian harus diberikan kepada roh jahat itu agar ia tidak mengganggu atau membunuh lagi. Boleh dikatakan bahwa warga berdamai dengan roh tersebut dan tetap hidup berdampingan.
    Tamang Tarai Bulan Tambun Pantun Garantung atau disebut juga Raja Sial. Ia berjenis kelamin laki-laki. Ia tinggal di Bukit Handut Nyahu Kereng Tatabat Kilat(di daerah gunung dan perbukitan). Tugasnya ialah mendatangkan kesialan, kekejaman, kecelakaan, dan kerugian bahkan kematian kepada manusia. Maka cara biasa yang dilakukan oleh orang Dayak yakni melaksanakan Ritual Tolak Bala. Tujuannya ialah meminta kepada roh jahat ini supaya menjauh dari kehidupan warga dan tidak mengganggu segala rencana yang akan dilakukan oleh warga. Mereka hidup berdampingan dengan rukun dan damai serta tidak akan ada musibah esok hari.
    Bansi adalah sosok roh jahat yang berjenis kelamin perempuan dengan tidak berpakaian sedikitpun. Ia mempunyai payudara yang besar dan menjuntai ke bawah. Rambutnya panjang tidak bersisir rapi. Ia tinggal di hutan. Ia suka mengganggu laki-laki karena ia ingin agar laki-laki tersebut menjadi suaminya di hutan. Orang Dayak percaya bahwa laki-laki tersebut mungkin akan pulang dengan selamat tetapi ia tidak lagi mempunyai penis dan buah jakar sebab sudah diambil oleh roh tersebut. Sampai sekarang saya masih belum tahu cara mengatasinya.
    Selanjutnya, Raja Hantuen atau Raja Haramaung Batulang Bunu Balikur Talawang. Ia berjenis kelamin laki-laki. Ia tinggal di pohon-pohon besar dekat kampung. Ia merupakan sumber petaka dan kerusuhan. Ia juga sering memperalat manusia yang hidup sebagai keturunan hantuen, di mana diketahui bahwa keturunannya ini berwujud manusia yang mengganggu dengan meminum darah manusia yang baru saja melahirkan. Terkadang ia mengganggu ibu hamil pada malam hari. Ia hantu yang dengan kepala dan isi perutnya terbang di udara. Sampai sekarang keturunan roh ini masih ada tetapi sulit untuk bisa membedakan dan mengetahui apakah orang tersebut keturunan hantuen(makhluk jadi-jadian).

    BalasPadam
  38. 3.2 Praktek-praktek Ritual magis
    Upacara ini tidak harus dipimpin mantir, karena bisa saja dipimpin oleh kepala keluarga(kakek atau ayah) yang bisa melakukan babasaan balian. Selama upacara, kemenyan dan akar tumbuhan yang berbau wangi dibakar di atas perapian, dan tidak boleh mati. Lalu, ahli balian tadi mengadakan ngokoi okan(memberi makan roh). Ayam disembelih dengan darah direciki ke tanah, tidak lupa beras dengan tiga warna ditaburi ke udara. Selanjutnya, lemang digantung di atas sebuah tiang atau diletakan di atas sebuah meja kecil yang tidak boleh lagi diambil atau disentuh oleh manusia. Dalam doa balian meminta supaya roh jahat mau menjauh dan tidak mengganggu segala kegiatan manusia dalam suatu kampung. Artinya, dunia, kekuatan-kekuatan vital, hujan dan kesuburan diperbaharui serta roh-roh leluhur dipuaskan dan keamanan mereka dijamin . Lalu para pelaku menjadi setara dengan masa lampau yang suci dan melanggengkan tradisi suci serta memperbaharui fungsi-fungsi dan hidup warga masyarakat tertentu. Contohnya, di Muara Teweh, Kabupaten Barito Utara, umat Kaharingan berkumpul di Balai Basarah untuk menggelar ritual yang disebut Tolak Bala sebelum menyambut Tahun Baru . Ritual ini selalu diadakan setiap tahun. Tolak Bala adalah upacara dengan memberi batas antara kehidupan manusia dan roh jahat supaya roh jahat tidak mengganggu manusia. Upacara dilakukan dengan membakar kemenyan dan bebatuan yang merupakan tradisi leluhur Dayak Dusun Bayan. Tujuannya yakni memohon kepada Ranying Hatalla hati yang bersih dan suasana sekitar menjadi rukun. Diakhiri dengan dibacakannya ikrar bersama yang berisi beberapa poin yakni meminta Gunung Peyuyan, Gunung Peyenteau dan Gunung Lumut di wilayah Kecamatan Gunung Purei agar dilindungi dan dipelihara dari perbuatan orang yang tidak bertanggung jawab. Sebab Hutan adalah sumber hidup orang Dayak maka tidak boleh ada perambahan dan perusakan.
    Setiap upacara adat Dayak Dusun Bayan selalu menggunakan beras karena beras adalah media komunikasi antara Manusia dengan Ranying Hatalla. Beras biasanya ditaburkan ke udara sebanyak tujuh kali sambil berhitung dan juga ditaburkan sedikit ke atas manusia yang disebut Tampung tawar biasanya dengan sambil mengucapkan Kuur murue yang artinya semoga kamu dilindungi oleh Ranying Hatalla.

    BalasPadam
  39. 3.3 Benda-benda fisik dalam Ritual magis
    Untuk semua Roh halus yang jahat dan suka mengganggu harus diberikan:
    1. Weah bura mea melintang(Beras biasa, beras warna kuning kunyit, dan beras dengan merah darah ayam putih)
    2. Piak upe(ayam jantan warna putih)
    3. Weah pulut(beras ketan) yang dibungkus dengan daun pisang lalu dibentuk seperti lemang dengan kedua ujungnya diikat dengan tali dari kulit pisang juga. Bisa juga lemang dengan bambu.
    4. Parapen(perapian)
    5. Menyan, wakat Daon Rahikit(Kemenyan dan akar tumbuhan berbau wangi)

    BalasPadam
  40. Balasan
    1. apakah perbezaan kaum kadazan dan kaum dusun?dari segi sejarah dan penempatan.

      Padam
    2. Dua etnik terawal di Sunda. The Dayaks (Iban) dan The Sundayaks (Dusun) meliputi seluruh Borneo masa tanah besar Sunda... Dan apabila banjir besar terjadi memisahkan Borneo, Jawa, Medan, Semenanjung. Menyebabkan etnik- etnik berpindah ke kawasan yang tinggi. Orang asli di Malaya (Jakun) hampir sama bahasanya....

      Padam
  41. Telah bnyk kajian ttg asal usul bumiputera di sbh. Org putih pun bnyk bt kajian. Bnyk kan membaca buku ilmiah. Sya pernah bt kajian ttg ini ketika di ums. Teori ttg penghijrahan manusia dn dna adalh btl.

    BalasPadam
  42. KELANG KABUT SI "PENDATANG" MENGOMEN MAU KASI PUSING2 HAHA.SUDAH PAHA ,,BETIS SIKU LUTUT LG MAU DIBANTAI..MASAAALAAAHHH.

    BalasPadam
  43. Meh sini kita lihat linguistik bahasa Kadazandusun dan Bahasa-bahasa di Selatan Filipina, selepas tu bagi pendapat sikit yaa..

    A. Perbandingan Bahasa Sama Siasi di Pulau Siasi Wilayah Sulu Filipina dan Bahasa Kadazandusun di Sabah.

    Melayu - Sama Siasi - Kadazandusun

    1. Lidah - dilaq - dila
    2. Gigi - empon - nipon
    3. hitam - ettom - oitom, moitom
    4. awan - gabun - gavun, haun
    5. akar - gamut - gamut
    6. kiri - gibang - gibang
    7. minum - inum - inum, irup
    8. darah - lahaq - raha
    9. bunuh - papatay - patayo
    10. siapa - sai - isai
    11. hisap - sissop - sosop
    12. tajam - talom - tarom, atarom


    Nombor:

    satu - isa - iso
    dua - dua - duo
    tiga - tillu - tolu
    lima - lima - limo
    enam - innom - onom
    tujuh - pituq - turu
    lapan - waluq - walu
    sembilan - siam - siam. sizam
    sepuluh - sanpuq - hopod, opod

    Ketiga2 bahasa di atas masuk dalam rumpun Malayo-polynesian namun Bhs Kadazandusun lebih dekat bahasa Sama Siasi berbanding bahasa Melayu.

    BalasPadam
  44. Perbandingan bahasa Pangutaran di Pulau Pangutaran wilayah Sulu di Filipina dan bahasa Kadazandusun di Sabah

    Melayu - Pangutaran - Kadazandusun

    1. bintang - bituun - rombituon
    2. lidah - d'lla - dila
    3. awan - gabun - gavun,haun
    4. akar - gamut - gamut
    5. mama - ina - tina
    6. minum - inum - inum
    7. tebal - kapal - akapal
    8. jahat, buruk - laat - alaat, araat
    9. darah - laha - raha
    10. mati - matay - matai
    11. mencuri - nangkaw - manakau
    12. meminum - nginum - monginum
    13. menguap - ngoab - kouab
    14. siapa - say - isai
    15. isap - sisso:p - sosop
    16. tanah/bumi - tana' - tana'
    17. tanam - tano:m - tanom
    18. aliran - liyud - liyud (banjir,air bah)

    Jadi maksudnya BKD dan Pangutaran adalah serumpun dari kelompok Malayo-polynesian.

    BalasPadam
  45. Perbandingan bahasa Palawan di Palawan Filipina dan Bahasa Kadazandusun dengan Bahasa Melayu

    Melayu - Palawan - Kadazandusun

    1. rumah - balay - walai, lamin
    2. lidah - dilaq - dila
    3. akar - gamut - gamut
    4.kiri - gibang - gibang
    5. mata - mata - mato
    6. mati - napatay - napatai
    7. nama - ngaran - ngaran (Bahasa Sunda: ngaran, Bahasa batak Toba: ngaran)
    8. gigi - nipin - nipon
    9. berjalan - panaw - panau,mimpanau
    10. berapa - pira - piro
    11. suami/isteri - qalawa - sawo
    12. ayah - qama - tama (Panggilan org2 Dusun zaman dulu kepada bapa,namun sekarang pun masih lagi ada guna perkataan ini)
    13. anak - qanak - tanak
    14. api - qapui - tapui
    15. membunuh - qimatay - mamatai
    16. mama - qinaq - tina, ina
    17. minum - qinum - inum, ngirup
    18. kanan - quanan - wanan
    19. kepala - qulu - tulu
    20. apa - qunu - nunu
    21. tetak - ratak - totok
    22. ikan - sidaq - sada
    23. mencuri - takaw - takau, manakau
    24. hutan - talun - talun
    25. usus - tinaqi - tinaie

    Nombor:

    Melayu - Palawan - Kadazandusun

    satu - qisa - iso
    dua - dua - duo
    tiga - tulu -tolu
    empat - qipat - apat
    lima - lima - limo
    enam - qinim - onom
    tujuh - pitu - turu
    lapan - qualu - walu
    sembilan - siam - siam
    sepuluh - sangpuluk - hopod

    Jadi tak payah lah kamu gaduh2, dari satu rumpun juga kita ini....hehe

    BalasPadam
  46. Perbandingan bahasa Sama Sibutu di pulau Tawi-tawi,kota Bangoa Filipina terletak di wilayah outonomi Islam Mindanau.

    Melayu - Sama Sibutu - Kadazandusun

    1. Jika - bang - bang, nung ("bang" digunakan di Kinabatangan sabah)
    2. aku - aku - oku
    3. lidah - della -dila
    4. daun - down - roun
    5. gigi - empon - nipon
    6. hitam - ettom - oitom
    7. kiri - gibang - gibang
    8. telur - intollo - tontolu
    9. minum- inum - inum,ngirup
    10. tebal - kapal - akapal
    11. gigit - kokot - kokot
    12. jahat/buruk - laat - alaat, araat
    13. darah - laha - raha
    14. curi - nangkow - takau, manakau
    15. tanam - nanom, tanom - tanom
    16. minum - nginum - monginum
    17. menguap - ngowap - kouab
    18. hisap - sossop-sosop
    19. takut - talow - talou, atalou
    20. hutan - talun - talun
    21. tanah/bumi - tana'- tana'
    22. usus - tinai - tinae


    Puas hati sekarang, makanya pendapat kononnya Dusun ini adalah ditangkap dari vietnam untuk perhambaan adalah tidak tepat sama sekali, malah andaian semata-mata. Lagipun bahasa Vietnam termasuk dalam rumpun Burma-Tibetan manakala Kadazandusun termasuk dalam rumpun Malayo-polynesian.. huhuhu, tingkatkan kajian menerusi lingustik, DNA dan teori penghijraan anda tahu sejarah kaum sendiri... TQ

    BalasPadam
  47. Perbandingan perkataan atau root-word dalam bahasa Kadazandusun dengan bahasa Hiligaynon di Hiligaynon Filipina

    Melayu - Hiligaynon - Kadazandusun

    1. Bapa - amay - ama, tama (panggilan lama (ancient time) Dusun kepada bapa,namun hari ini pun masih ada yg guna ni perkataan)
    2. rumah - balay - walai
    3. jalan - dalan - dalan
    4. lidah - dila - dila
    5. minum - inom - inum,ngirup
    6. belakang - likod - likud, tolikud
    7. leher - li-og - liou
    8. mati - mampatay - matai
    9. tajam - matalum - atarom
    10. nama - ngalan - ngaran
    11. gigi - ngipon - nipon
    12. menguab - nguy-ap - kouab
    13. hisap - supsup -sosop
    14. usus - tina-e - tinae
    15. perut - ti-yan - tian
    16. kepala - ulo - tulu

    terkejut betul lah... perkataan seperti dila, ti-yan, ngalan, tina-e, inom, dalan sebiji dlm Kadazandusun....huhu.. Cintailah bahasa Kita dan hormat-menghormatilah sesama kita.. peace
    2.

    BalasPadam
  48. Perbandingan bahasa Kadazandusun dan Bahasa Ilokano yang dituturkan oleh suku Ilokano di Filipina:

    Melayu - Ilokano - Kadazandusun

    1. mengaru - kudkod - kukut
    2. curi - takaw - takau,manakau
    3. sempit - kikid - kikip
    4. hari/siang - aldaw - tadau
    5. bapa - ama - ama, tama (panggilan dulu-dulu)
    6. api - apoy - tapui
    7. suami/isteri - asawa - sawo
    8. anjing - aso - tasu
    9. rumah - balay - walai
    10. bintang - bituen - rombituon
    11. jalan/jalur - dalan - dalan
    12. lidah - dila - dila
    13. guntur - gurroud - tingorud
    14. mama - ina - tina, ina
    15. belakang - likod - tolikud,likud
    16. membunuh - mang-patay - mamatai
    17. nama - nagan - ngaran
    18. luas - na-lawa - oiwa, osinggawa
    19. gigi - ngipen - nipon
    20. akar - ramut - gamut
    21. ikan - sida -sada
    22. hisap -supsop - sosop
    23. perut - tian - tian
    24. kepala - ulo - tulu


    Sekian terima kasih.....

    BalasPadam
  49. Mau gaduh-gaduh lagi ka selepas melihat persamaan 'kognat' bahasa antara Sabah (Kadazandusun) dengan bahasa-bahasa di Selatan Filipina. Bahasa Kadazandusun hampir sama dengan bahasa Visaya serta bahasa yg dituturkan di Pulau Luzon Filipina...akan dibentangkan disini persamaan 'kognat' bahasa tersebut... Apa kata kita sama-sama hormat menghormati dan belajar asal usul kita agar mengetahui siapakah kita yang sebenar-benarnya.. maka dengan itu kemakmuran dan kedamaian akan diperolehi kepada negeri kita ini... peace

    Tulun Dusun boh tii nga nabati' moboros do boros tokou....siou kio...haha

    BalasPadam
  50. Persamaan 'kognat' bagi perkataan Bahasa Yakan yang dituturkan di Pulau Basilan sebelah selatan kepulauan Sulu.

    Melayu - Yakan - Kadazandusun

    1. anjing - asu - tasu
    2. jika - bang - bang (Belah Kinabatangan)
    3. kiri - bibang - gibang
    4. bintang - bitu'un - rombitu'on
    5. lidah - della' - dila
    6. awan - gabun - gavun, houn
    7. gigi - impen - nipon
    8. kanan - kanawan - wanan
    9. garuk, garu - kukut - kukut
    10. darah - laha - raha
    11. jahat, buruk - la'at - ara'at, ala'at
    12. ludah - lura - dula
    13. mati - matey - matai
    14. cabang - pangey - pango, mipango
    15. kunyah - papa' - sapa'
    16. hisap - sessep - sosop
    17. bila - sumian - sogian (kadazan dialect)
    18. payudara - susu - susu
    19. tanam - tanem - tanom
    20. mencuri - tangkew - takau, manakau
    21. usus - tina'i - tinaie

    Selamat menganalisis kedua bahasa ini....

    BalasPadam
  51. Ulasan ini telah dialihkan keluar oleh pengarang.

    BalasPadam
  52. Persamaan 'kognat' perkataan antara Bahasa Idaan dan bahasa Kadazandusun:

    Melayu - Idaan - Kadazandusun

    1. bapa - ama - tama (panggilan lama)
    2. anak - anak - tanak
    3. api - apuy - tapui
    4. buruk - arat - araat
    5. anjing - asu - tasu
    6. rumah - balay - walai
    7. jalan - dalan - dalan, ralan
    8. lidah - dila - dila
    9. kiri - gibang - gibang
    10. mengerti - galati - karati
    11. ibu - ina - tina
    12. kita - kito - kito
    13. kanan - konan - wanan
    14. mati - matay - matai
    15. mata - mato - mato
    16. mencium - mangarok - mangarok
    17. meminum - manginum - monginum
    18. memakan - magngan - mangakan
    19. mencuri - manakkaw - manakau
    20. nama - naran - ngaran
    21. siapa - nay - isai (kognat = isay)
    22. gigi - nipon - nipon
    23. apa - nu - onu, nu'u, nunu
    24. terbang - tulud - tulud
    25. tua - tuo - tuo
    26. curi - takaw - takau
    27. telinga - talingo - tolingo
    28. sedang terbang - tamulud - tumulud
    29. kepala - ulu - tulu
    30. orang - ulun - tulun

    sekian

    BalasPadam
  53. Terdapat persamaan dr segi bahasa..tp kenapa fizikal dr rupa paras antara KDM jauh bbeza dgn org2 sulu/tausug/suluk?

    BalasPadam
    Balasan
    1. Untuk pengetahuan maxrian87 bahawa kepulauan Sulu ini telah bercampur dengan suku2 lain sehingga wujud kepelbagaian wajah dan warna kulit bagi kelompok masyarakat disana. Contohnya: kaum Suluk aka Tausug ini adalah campuran dari kaum Tagimaha, Buranun (orang bukit), Baklaya, Dampuan dan suku Banjar (berhijrah ke sana, Banjar adalah suku Dayak dan berwajah putih). Begitu juga suku Buranun yang asli adalah orang bukit dan berwajah putih. Majoriti suku Suluk aka Tausug adalah berwajah putih hasil DNA dari suku Buranun dan Banjar serta DNA yang lain serta DNA berkulit gelap adalah dari suku/kaum lain dan juga suku aita (asli pribumi Filipina). Sebab itu muka mereka tidak sama dengan KD di Sabah. boleh baca teori penghijrahan untuk mengetahui lebih lanjut suku2 di selatan Filipina dan Sabah (KDM). Sekian

      Padam
    2. its okay bro, just less than 1% or the max 5% similarities between kdm and those stated said to be the same as kdm. xkan mau compare sma the Phillipines pnya suku kaum sj, compare la bah sma smua bahasa di dunia ni, mesti ada at least 1 word yg sma. lol

      Padam
    3. Ratusan tahun yang lalu orang Dusun menjadi sumber menarik bagi lanun-lanun dari kepulauan Sulu. Orang asli Borneo Dusun suku petani, rajin dan taat, tidak suka melawan. Jadi banyak orang Dusun dijual-beli oleh orang Brunei dan Suluk. Orang Dusun menjadi pekerja dan ulun kepada orang Brunei dan Suluk. Kemungkinan mereka tidak balik ke Borneo, dan menetap di kepulauan Sulu dan berkahwin dengan orang Suluk.

      Banyak juga cerita banyak orang Dusun, keluarga Dusun diangkut oleh pedang Cina ke negara mereka dan tidak balik ke Borneo.

      Padam
  54. ssh jga cari sejarah kadazan dusun yang btl tdak apala yg pnting projek siap haha thanks to blogger :)

    BalasPadam
    Balasan
    1. banyak buku2 pasal KDM ini, salah satunya adalah tulisan owen rutter: The Pagan of Borneo. banyak maklumat saudara/i akan dapat untuk projek saudara/i. ada list ttg buku2 berhubung KDM di sabah, try cari di internet dalam PDF rasanya.

      Padam
  55. Ada saya baca di http://apotpuri.blogspot.com/2012/10/cadangan-asal-usul-seorang-lelaki-orang.html ..yang menceritakan keputusan sampel DNA Dusun Tindal ini dalam Haplogroup O2. Entahlah kebetulan blog ini. Susah mau dapat bahan terbitan penyelidikan ataupun cerita kajian DNA dalam Internet berhubung Haplogroup DNA lelaki Dusun..

    Kajian orang lelaki Iban sudah ada di Internet... http://www.plosone.org/article/info%3Adoi%2F10.1371%2Fjournal.pone.0016338.

    Orang lelaki Iban banyak dalam Haplogroup O-M95 (O2a) dan O-M122 (O3). Dalam kajian di atas lebih dari 80% sample lelaki Iban dalam group O2a dan O3. Jika Dusun itu O2-P31 maka Iban itu subhaplogroup ataupun pecahan dari O2. Iaitu O2 menjadi O2a. Bagaimanapun blog yang saya baca cuma cerita sample DNA dari satu orang Dusun Tindal sahaja.

    Kita lihat O3-M122 juga YDNA (DNA lelaki sahaja) yang lazim dan banyak dimiliki oleh orang-orang asli lelaki di Thailand, Kambodia, Vietnam dan keseluruhan Asia Timur. http://www.plosone.org/article/info%3Adoi%2F10.1371%2Fjournal.pone.0016338 Orang Cina seperit Han Utara dan Han Selatan pun banyak O3-M122 - http://www.ncbi.nlm.nih.gov/pmc/articles/PMC1226206/.

    Jadi mungkin Cina ini berasal dari orang O3-M122 dari Asia Tenggara. Jika orang Cina ataupun orang Dusun O3 dalam subhaplogroup O3a dan O3a1 maka Dusun dan Cina berasal dari satu nenek moyang yang sama iaitu O3. Tapi jika Dusun itu subhaplogroup dari DNA Cina O3a dan Dusun pula O3a1 bermakna Cina dulu baru jadi Dusun. Tapi sekiranya YDNA Dusun ialah O3 dan Cina pula O3a maka ini bermakna Dusun dulu baru jadi Cina. Iaitu orang Cina berasal dari Dusun O3 dan bukan Dusun berasal dari Cina O3a.

    Asal-usul perempuan Dusun pula banyak dalam mtDNA M..E1a, E1a pula tiada terdapat di Cina. E1a banyak terdapat di Kepulauan Asia Tengara seperti Sulawesi, Filipina. Bagaimanapun mtDNA (DNA perempuan) Dusun adalah lebih dari satu grup dan yang lain ialah M7, R9, B4a, B5a, F1a dan lain-lain. Satu kajian pada tahun 1991 boleh diperolehi dari http://www.genetics.org/content/130/1/139.full.pdf dan dari blog ini -- http://apotpuri.blogspot.com/2012/10/cadangan-asal-usul-seorang-orang-asli.html

    BalasPadam
  56. English - Yami - Dusun Tindal
    =============================
    road/path – rara’án - ralan
    back – likud - likud
    breast – susu - susu
    blood – ralaʔ - raha
    to eat – kumán - makan (mongindipur)
    to drink – minum - minum
    eye – mátaʔ - mato
    to see – kítaʔ - kokito
    mother – ínaʔ - ina
    father – ʔamaʔ - ama
    house – va’ái - walai
    sharp – matárəm - atarom
    feather – bubú’ - hulu
    louse – kútuʔ - kutu
    leaf – vu’úŋ - roun
    root – yamut - gamut
    salt – ʔasín - osin
    lightning – cicilát - kilat
    fire – ápui - tapui
    new – váyuʔ - wagu
    shoulder - pakau - liaha
    toot - nipen - nipon
    name - naran - ngaran
    to sew - malait - monombir
    to hit - palu - bobogon/palu
    tail - ipus - tiki/tipus
    to burn - manutun - monutud
    long - yanaru - anaru
    thin - mataripis - onipis
    when - anukanu - songira

    Bahasa Yami .. http://language.psy.auckland.ac.nz/austronesian/language.php?id=254

    BalasPadam
    Balasan
    1. Yami ialah satu suku orang asli Taiwan.

      Padam

Ulasan Positif dan Membina.